Friday, April 03, 2009

Mencari Vanilla (2)




Kucing itu kami namakan dia Putih.

Ketiga-tiga ekor anaknya itu mati: dua ekor mati digigit kucing hitam kami yang kami panggil Lego, dan seekor mati tertindih oleh barang-barang dalam almari tempat Putih menyembunyikan anak-anaknya itu.

Walau pun semua anaknya mati, Putih masih terus tinggal di rumah kami.

Tidak lama selepas itu Putih mengandung lagi dan tidak lama selepas itu Putih melahirkan dua ekor anak kucing.

Saya mengurung Putih serta dua ekor anaknya itu dalam sangkar. Terpaksalah saya membersihkan sangkar itu dua atau tiga kali sehari serta memberi makan Putih serta anaknya dalam sangkar itu.

Anak saya, Ahmad Naim menamakan anak kucing itu Sarah dan Ridhuan. Kami sangat sayangkan anak kucing itu.

Sayangnya tidak lama selepas itu Sarah dan Ridhuan keluar rumah dan tidak pulang-pulang.

(Bersambung...)

2 comments:

doyna said...

I like animals. Cute cat.

Imran Yusuf said...

Dear Doyna,

Welcome...

thank you for visiting...